Catatan Kecil Tentang Kita

Kami Cumi-Cumi & Bajak Laut

Dokternya pensiun

9 Mei 2015, gue kontrol kandungan dengan ditemani suami. Sementara Naura dititipin di rumah mbah. Hanya itu pilihan satu2nya. Karena kalo ikut, si ayah ga bisa masuk nemenin konsul sama dokter. Naura memang trauma sama yang berbau dokter.
Setelah nunggu cukup lama, akhirnya gue ketemu dokternya juga. Syok banget waktu lagi diUSG dokter bilang “mulai bulan depan udah ga buka praktek lagi”. Ga langsung distop sih. Bertahap. Prakteknya cuma buka hari selasa dan kamis. Itupun harus janjian dulu. Makanya dia juga udah ga terima pasien baru lagi. Waktu ditanya kenapa, beliau cuma bilang “udah ga mau ngejar duniawi lagi”. Tersentuh! Entah kenapa gue merasa sedih. Suami minta rekomendasi dokter yang bagus. Tapi, entah kenapa gue pengen sama dokter Basuki aja. Sayangnya suami ga bisa anter selain di hari sabtu dan minggu. Gue menyanggupi untuk ke dokter sendiri, tapi sayangnya ga boleh. Dengan alasan Naura takut rewel.
Sampai di rumahpun gue masih kepikiran sama pernyataan dokter Basuki. Dokter Basuki menurut gue adalah dokter terbaik yang pernah gue temui. Sabar, ga bikin takut dan kebapakan. Maklum, sebagai pasien muda, kita bukan cuma butuh dokter yang ngerti dunia medis secara baik tapi juga ngerti kondisi mental pasien.

Dokter oh dokter. Semoga niat baikmu selalu diiringi Allah :)

Sayangnya pada saat itu juga kita belum bisa tau jenis kelamin calon adiknya Naura :(

Meninggalkan komentar »

Dokternya pensiun

15 Mei 2015, gue kontrol kandungan dengan ditemani suami. Sementara Naura dititipin di rumah mbah. Hanya itu pilihan satu2nya. Karena kalo ikut, si ayah ga bisa masuk nemenin konsul sama dokter. Naura memang trauma sama yang berbau dokter.
Setelah nunggu cukup lama, akhirnya gue ketemu dokternya juga. Syok banget waktu lagi diUSG dokter bilang “mulai bulan depan udah ga buka praktek lagi”. Ga langsung distop sih. Bertahap. Prakteknya cuma buka hari selasa dan kamis. Itupun harus janjian dulu. Makanya dia juga udah ga terima pasien baru lagi. Waktu ditanya kenapa, beliau cuma bilang “udah ga mau ngejar duniawi lagi”. Tersentuh! Entah kenapa gue merasa sedih. Suami minta rekomendasi dokter yang bagus. Tapi, entah kenapa gue pengen sama dokter Basuki aja. Sayangnya suami ga bisa anter selain di hari sabtu dan minggu. Gue menyanggupi untuk ke dokter sendiri, tapi sayangnya ga boleh. Dengan alasan Naura takut rewel.
Sampai di rumahpun gue masih kepikiran sama pernyataan dokter Basuki. Dokter Basuki menurut gue adalah dokter terbaik yang pernah gue temui. Sabar, ga bikin takut dan kebapakan. Maklum, sebagai pasien muda, kita bukan cuma butuh dokter yang ngerti dunia medis secara baik tapi juga ngerti kondisi mental pasien.

Dokter oh dokter. Semoga niat baikmu selalu diiringi Allah :)

Meninggalkan komentar »

Hadiah

Sabtu, 7 Feb ’15 gue dengan ditemani suami dan anak pergi ke dokter kandungan. Seperti dulu2, jadwalnya jam 8 dokternya udah dateng tapi jam setengah 11 baru nongol. Kayaknya sih jadwal ditempat lain padet juga. Sesuai hasil USG, alhamdulillah memang ada janin di dalam perut gue. Dan, gue pun memastikan lagi apakah ada kista atau enggak. Meskipun waktu dulu udah diangkat bareng lahiran Naura. Ya namanya juga ingin memastikan. Alhamdulillah ternyata kistanya ga ada. Angin segarpun datang. Dokter berharap gue bisa lahiran normal. Umur janin waktu itu udah masuk di week 5. Sekitar 1 bulan. Besar harapan gue ngga ‘mabok’ darat selama kehamilan ini.
***
Hadiah keduanya adalah, 8 February 2015 kita resmi pindah ke rumah kita sendiri. Kecil ngga masalah. Yang terpenting kita udah punya ‘payung’ sendiri. Susah senang pasti dilalui bersama. Disinilah gue akan memulai menata keluarga. Disiplin itu pasti.

Terima kasih ya Allah :*

Meninggalkan komentar »

1 februari ’15

Sempet punya niat, kalo udah punya rumah sendiri, Naura udah bisa jalan sendiri, insyaallah siap hamil lagi. Menstruasi terakhir di akhir desember 2014. Iya tanggal 31. Jadwal menstruasi gue memang terus berputar ke depan. Misalnya bulan sebelumnya tanggal 10, bisa jadi bulan sekarang tanggal 4. Dan selalu berubah di setiap bulannya.
Tapi, masuk di week terakhir di bulan januari lalu, si merah yang ditunggu kok ga dateng2. Tanggal semakin maju dan mendekati tanggal 31. 30 lolos. 31 lolos juga. Sampai akhirnya gue inisiatif beli tespack tanpa sepengetahuan suami. Malam waktu lagi mandi, gue praktekin sesuai petunjuknya. Rada keder. Ya maklumlah terakhir praktek 1 thn lebih yang lalu. Dan, hasilnya positif. Ada 2 garis. Tapi yang 1 garis masih agak kurang terang. Maklum telatnya baru beberapa hari. Kejadian ini sama perasis waktu gue hamil Naura. Jadi baru telat beberapa hari tapi gue udah tes. Ya namanya juga perempuan. Takut juga daripada nanti ada apa2. Kalo suami memang agak cuek. Dia selalu menyarankan nanti aja ceknya. Mungkin takut gue kecewa. Kita putuskan ke dokter kandungan hari sabtu. Ya, masih ke dokter Basuki langganan waktu hamilnya Naura. Sambil menunggu hari sabtu, suami menyarankan gue untuk menjaga kondisi. Mulai dari makan, kesehatan dll.
***
Alhamdulillah…

Meninggalkan komentar »

Naura Sakit

Kemarin Naura sakit. Diare. Mulai pukul 3 dini hari. Awalnya gue pikir cuma sekedar BAB biasa. Tapi, yang aneh kenapa dia ga bangunin gue. Baru ketauan kalo dia bermasalah sama perut adalah waktu baru pakai diapers eeehh…Naura udah empup lagi. Dan baunya (maaf) menyengat banget. Selanjutnya gue lebih sering terjaga. Selalu cek apakah Naura empup lagi atau enggak. Sampai pukul setengah 5 pagi, Naura bolak balik sampai 5x :(
***
Menjelang matahari menampakkan diri, Si Ayah meluncur ke apotik. Obatnya memang ga langsung bereaksi sih. Tapi, setidaknya jarak empupnya ga sesering tadi dini hari.
Liat Naura bener2 kasihan. Badannya jadi lemes. Makan juga ga nafsu. Segala cara dilakuin supaya mau makan. Andalannya adalah bubur ayam dan bubur merah manis. Tidak lupa juga kerupuk. Apapun kondisinya kayaknya kalo ada krupuk tetep dilahap. Sebelumnya gue sempet masakin sayur brokoli campur kentang. Boro2 ditelen. Dikunyah aja udah alhamdulillah.
***
Entah apa penyebab sakit perutnya. Apa karena salah makan? Padahal kemarin dia cuma makan nasi dan sayur yang langsung gue masak sendiri. Cemilannya juga yang biasa dia makan. Buah pun cuma mangga dan semangka. Sempat terpikir apakah masuk angin? Karena memang sehari sebelumnya Naura sempet mandi di luar. Itu karena lampu kamar mandi mati. Begitu banyak praduga yang bermunculan.
***
Tadinya mau ke dokter pukul 4. Tapi, karena menjelang sore sudah jauh lebih baik dan anaknya lincah banget maen sama temen2nya, jadi rencana dibatalkan. Tapi eh tapi, di sela2 lagi maen, Naura empup lagi dan sama persis seperti pertama ganti diapers dini hari tadi. Baru diganti eh udah empup lagi. Alhasil rencana ke dokter pun disusun lagi. Sebelum maghrib kita berangkat. Dokter langganan Naura lagi ga praktek di rs H*rm*na Bekasi. Jadi terpaksa ganti dokter yang recommended banget. Alhamdulillahnya dapet. Itu hasil usaha suami searching2 kualitas dokter yang ada.
Menurut dokter dari hasil interview sama gue, bahwa Naura kena virus. Penyebabnya bisa dari kuman yang masuk karena jari dimasukkan ke mulut, makanan yang sudah jatuh dimakan lagi, dll. Obat yang diberikan menurut gue recommended. Selain karena ga pake antibiotic, juga karena ga berlebihan. Ada saleb untuk pantat karena memerah akibat keseringan kena air, dan beberapa obat yang berhubungan dengan diare anak supaya cepat berhenti.
***
Usaha gue menjaga Naura untuk selalu bersih ternyata masih kurang. Gue harus lebih teliti. Ya meskipun anak kecil memang rawan kuman.

Alhamdulillah-nya, meskipun hari ini empup sampai 4x tapi jaraknya ga membombardir seperti kemarin. Makan nasi biasa pun sudah mulai nafsu.
Sehat memang ga ada penggantinya. Sangat berharga melebihi apapun…

Selamat beristirahat ;)

Meninggalkan komentar »

Family time

image

Ini Naura di rumah mbah Bogor. Difoto sebelum mb Zea dan Mas Daffa pergi ke Tangerang. Dan pada hari itu Naura juga harus pulang ke Bekasi.

image

Ini waktu berenang di Marcopolo Bogor.

image

Pagi2 belum sempet mandi dibela2in ke Kebun Raya nyobain naik delman.

image

Maem ya Rusa. Biar endut…

image

image

Ini lagi piknik di TMII. Gagal berenang di snowbay karena penuuuh lautan manusia.

image

image

image

Setelah pulang dari Bogor, kita liburan ke Bandung. Sebelum sampai hotel, mampir dulu ke Tangkuban Perahu. Dingiiin bbbrrr..

***
Akan ada liburan2 seru selanjutnya…

Meninggalkan komentar »

Koki rumahan

Jujur aja, gue bukan perempuan yang rajin masak dan pinter masak. Diajarin sih bisa, tapi setelah itu lupa kalo seminggu kemudian disuruh masak yang sama. Tapi, semenjak nikah, semales apapun gue usahain untuk masak. Ya meski bukan masakan yang wah banget kayak direstoran. Kadang sepulang kantor gue sempetin masak, atau waktu hari libur. Berhubung masih tinggal sama orangtua, ya keseringan sih dimasakin. Hehehe
Kemudian gue punya anak. Begitu anak gue umur 5 bulan, bubur halus udah mulai dikenalkan. Masih belum terlalu ribet. Semakin bertambah bulan, gue mulai masak nasi tim dan kukusan sayur, Tempe tahu dan ayam. Maklumlah belum gue kenalin garam dan penyedap lainnya. Nah, diumurnya yang 1 thn, resep2 mulai gue buka. Perasa ngga langsung gue kasih banyak. Palingan percobaan dulu. Naura tipikal anak yang susah makan. Dulu waktu masih di bawah 1 thn, dia masuk golongan anak yang irit buka mulut kalo lagi makan. Jadi, makanannya lama tuh abisnya. Bahkan jarang abisnya.
Karena giginya udah bejibun banyaknya, jadi dia bisa makan nasi biasa dan bahkan cemilan keras sekalipun. Hemm…dia favorit banget sama krupuk dan kriuk2 lainnya. Tapi, sayangnya dia ngga selahap anak2 lainnya kalo lagi makan nasi. Irit banget. Bahkan terkesan diet dan anti nasi. Sampai akhirnya gue masuk ke dunia Instagram. Di situ banyak refrensi yang gue dapet dari mommy’s yang berpengalaman. Baru kepikiran juga soal pengganti nasi. Yang berperan serta sebagai karbohidrat kan bukan cuma nasi. Tapi, juga ada kentang, jagung, dll.
Alternatifnya kalo mogok nasi, biasanya gue sediain “jagung kentang skm”. Gampang bikinnya;
– siapkan jagung manis, kentang, susu kental manis
– jagung dan kentang direbus
– jangan lupa jagung dpipil, kentang dikupas lalu dipotong dadu
– sediakan deh dengan skm
Biasanya buat wangi2an gue tambahin bubuk oregano. Tapi kalo ngga suka juga ngga apa2. Soal porsi bisa disesuaikan dengan kebiasaan anaknya makan. Kalau Naura sih sedang aja. Sayangnya gue lupa dapat resep dari siapa.
Atau bisa juga bikin perkedel nasi. Bahannya;
– nasi dingin
– tahu
– daun bawang
– telur
– ayam/keju
– wortel
– bawang putih
– garam
Caranya:
Cincang bawang putih, potong dadu kecil wortel, haluskan tahu lalu campur dengan nasi dan telur. Jangan lupa daun bawang yang sudah diiris turut hadir. Masukkan bawang putih, wortel dan garam, lalu campur semuanya sampai merata. Bentuk bulat sesuai selera. Untuk isiannya bisa menggunakan ayam cincang atau keju. Lalu, goreng dengan api sedang. Resep ini terinspirasi dari pemilik akun IG @ruriesusilo.
Ada tips lain nih yang biasa gue lakuin kalo naura lebih milih maen sambil makan krupuk dan lupa sama nasi sayurnya. Gue lebih milih nyuapin pakai tangan. Posisi urutan makanan yang dijumput adalah; dasarnya adalah krupuk atau kriuk lainnya, nasi dan sayur. Jadi, yang pertama disentuh oleh lidahnya adalah rasa krupuk itu. Langsung deh mulutnya terbuka dan… Happ! Meskipun ngga selalu habis porsi yang gue sediain tapi setidaknya ada makanan utama yang masuk selain cemilan.
Selain menu2 tadi, menu lainnya paling sayur bening, tumis, kukus. Saking antusiasnya pengen gue kenalin soto ayam ke naura, gue bela2in malam2 bikin supaya besok tinggal dianget tanpa susah payah masak ketika bangun tidur. Jadi tinggal dianget. Naura adalah tipe anak yang kadang suka tiba2 minta makan begitu selesai jalan2 pagi sama ayahnya. Jadi, gue ngga mau dia nunggu terlalu lama. Begitu minta makan langsung ada. Sotonya gue bikin simple. Bahannya cuma pakai toge, ayam suwir. Bumbunya kunyit, lengkuas, jahe, daun jeruk, salam, serai, garam, gula, bawang putih, tumbar. Kurang lebih itu. Dihaluskan bumbunya kecuali daun jeruk, salam, serai dan lengkuas. Lalu ditumis sampai harum dan masukkan bahan. Jangan lupa tambah air. Dikira2 aja. Dan disesuaikan sama berapa banyak bahan yang dipakai. Soalnya makan soto tanpa kuah banyak kayak makan tumisan. Hehehe… Diamkan sampai air mendidih . Sudah deh bisa dihidangkan. Naura juga pernah gue bikinin opor ayam. Si santan tapi gue ganti pakai susu putih tawar. Soal rasa tetep endeees. Hehehe…
***
Liat anak makan banyak dan nikmat itu rasanya luar biasa menyenangkan. Apalagi sampai abis makannya. Apalagi si anak udah bisa makan sendiri. Pelan2 Naura juga sudah terbiasa makan sendiri.
Dulu pernah sampai nolak terus kalo disuapi. Ternyata bukan karena ngga mau makan tapi dia cuma pengen makan sendiri. Begitu gue sodori piring dan sendok langsung dicomotin. Ya meskipun kadang setelah itu diacak2.
Alhamdulillah sekarang udah gampang maemnya. Entah karena  cuacanya yang kadang tiba2 dingin atau karena pengaruh zat besi yang dikasih setiap pagi sebelum dia mengkonsumsi makanan apapun. Sampai2 yang ketemu dia pasti bilang “gemuk ya. Makannya banyak ya.” Alhamdulillah usaha menggemukkan anak sendiri ada hasilnya. Berat badannya pun naik bulan lalu. Dan dokter pun senang. Gue pun ngga kena tegur gara2 timbangan Naura yang masih seiprit.
Mudah2an BBnya naik lagi pas imunisasi 24 jan nanti. Amiiin…

Meninggalkan komentar »

Bercerita lagi

Udah lama ngga nulis di sini. Banyak hal yang terlewatkan n belum terbagi.
Sekarang Naura udah berumur hampir 15 bulan. Ada syukuran kecil waktu ulang tahunnya. Adalah bagi2 nasi kuning n jajanan ke tetangga satu gang. Bukan cuma itu, waktu tanggal 26 agustus, sekeluarga jalan-jalan ke Ragunan. Dan di situ juga Naura perdana bisa ngomong GAJAH. Ya meskipun kurang jelas. Naura seneng banget liat binatang-binatang. Ditambah luasnya lahan, semakin bikin dia antusias untuk belajar jalan. Tapi, sayangnya udaranya kurang bersih. Karena, kotoran gajahnya berserakan di kandangnya. Aromanya semerbak banget. Istilahnya sih kita kamping. Karena bawa perbekalan untuk santap siang n beberapa cemilan. Mbah Naura datang juga lho yang dari Sulawesi. Hemmm…tambah seru pokoknya.
***
Berjalannya waktu, Naura mulai bisa jalan sendiri di umurnya 1thn 13 hari. Yang tadinya cuma beberapa langkah jadi banyak langkahnya. Tapi ya gitu, kalo jalan selalu grusak grusuk kayak mau lari. Gue udah mulai tenang tuh karena dia mulai lepas pegangan tangan. Tapi, ngga tau kenapa tiba-tiba semuanya kayak kembali dari awal lagi. Naura jadi kenceng lagi pegangan tangannya setiap kali jalan. Sedikitpun ngga mau dilepas. Selidik punya selidik, ternyata dia pernah ditakut2in kecoa. Dan, putar otak lagi. Gue dan suami cari ide supaya Naura ngga takut sama binatang. Akhirnya setiap kali liat kecoa, selalu kita ajarin untuk bilang ’hust hust’. Kayak lagi ngusir. Alhamdulillah pelan2 mulai berani. Dan dia selalu inget kata2 itu. Bahkan ngga segan untuk disamperin lalu ditendang. Bukan cuma itu, sama anjing tetangga depan rumah aja, dia ngga ada takutnya. Yang ada malah pengen disamperin. Justru gue yang ketakutan. Karena kita adalah muslim. Jadi, harus hati2 sama binatang yang satu itu.
PeEr selanjutnya adalah meyakinkan Naura bahwa dirinya sudah bisa jalan. Rasa takutnya sama binatang memang udah sirna. Tapi, rasa takut ditinggal n disuruh jalan sendiri malah memuncak. Yang ada bukannya jalan ngikutin tapi malah duduk atau jongkok. Eh iya, sekarang Naura udah bisa merangkak juga lho. Itu jadi andalannya kalo ngga mau jalan. Hemmm…sekarang antara 2 kemungkinan. Takut dan malaaas!
***
Naura udah punya beberapa kosakata. Mbah, ayah (aah/kdng suka bener manggil ayah, ayam (am), makan (mam), nyanyi (nyenye), ibu (bu), masha (sa), sapu (moo), apa, gajah, te/teti (tante hesti), terimakasih (acih), om (oo), kereta (eta), kuda (da), balon (un), dan beberapa suara ’mulut’ yang entah gue juga ngga tau dia begitu gampangnya ngikutin suara itu. Eh iya dia juga punya kata ikan (i,kan). Itu kata baru. Gara2 sering liat gambar ikan di pintu kamar mandi. Semua kata2 tadi dia ucapkan belum secara sempurna. Tapi soal gigi jangan ragu. Jumlahnya udah ada 16. Gue pun dibuat takjub. Sebanyak itukah? Makanya udah dari dulu Naura gue biasain gosok gigi. Dan sekarang malah dia yang pengen gosok sendiri. Ya meskipun sekedar gigit dan bikin sikatnya semakin hari jadi mekar.
***
Keyakinan gue akhirnya membuahkan hasil. Sekarang Naura semakin lancar jalan. Gue banyak buka web, dan baca beberapa artikel. Jadi, pada intinya jangan memaksa anak untuk berjalan sendiri. Biarkan anak terus memegang jari kita. Sampai pada akhirnya dia siap untuk kita lepas. Ya, gue sudah membuat kesalahan. Gue paksa Naura melepas tangan gue. Tapi, yang ada malah semakin kenceng pegangannya. Gue pancing Naura dengan mainan sapu. Jadi, gue bersih2 di depan dia. Eh dia tertarik, terus buntutin dan lama2 diminta sapunya. Dengan memegang sapu, seolah2 dia lagi pegangan tangan gue. Mondar mandir ngga karuan. Lama2 bosen sama sapu dan jalan sendiri untuk ambil mainan yang lain.
Naura juga termasuk anak yang penasaran sama hal baru. Jadi, kadang gue biarin tapi tetap gue awasi. Kalo lagi jalan di dalam rumahpun gue liatin dari jauh. Tapi, kalo kira2 berada di dekat tempat yang riskan, langsung gue dampingi. Suamipun kalo liat Naura jatuh dan kira2 ngga keras, dia pura2 ga liat. Jadi, biar si anak ga cengeng. Biarin aja dia bangun sendiri. Palingan cuma ekspresi mewek aja. Kecuali kalo jatohnya keras banget, suami langsung sigap ambil tindakan. Beda sama gue. Gue termasuk yang spontan kaget. Jadi, bikin si anak ikut kaget juga dan nangis deh. Hehehe…
***
Perjalanan gue dan suami menjadi orangtua masih panjaaaang banget. Insyaallah kita bisa menjadi contoh yang baik untuk Naura dan kelak calon adiknya. Amiiin…

Meninggalkan komentar »

30 juni 2014

Setiap ibu manapun pasti akan sangat senang jika melihat perkembangan anaknya yang dari hari ke hari menakjubkan. Dan di hari senin lalu, Naura menunjukkan bahwa dirinya bisa bangkit dari tidurnya dengan usahanya sendiri. Alhamdulillah latihan yang selama ini gue terapin bermanfaat. Gue tarik pelan-pelan kedua tangannya. Pada saat itu gue masih punya andil tenaga untuk membantunya bangkit. Tapi, lama-lama gue kurangin dikit-dikit. Dan pada akhirnya hanya satu tangan yang menjadi tumpuan. Lalu, sedikitpun peran tenaga gue ngga ada sama sekali. Hanya menghadirkan pertolongan tangan sebagai tumpuannya. Dan pada hari itu dia membuktikan bahwa dirinya bisa. Meskipun demikian gue harus tetap melatihnya.
***
Naura paling seneng nonton kartun. Ada pororo, upin ipin, dan masha and the bear. Dan kemarin juga, waktu lagi nonton kartun upin, tiba-tiba gue lihat dia menunjukkan jari telunjuknya ke arah teve. Memang sih ngga sempurna. Karena, masih ada beberapa jarinya yang menyembul. Subhanaallah. Ini adalah kado di bulan puasa.

Semoga akan ada kejutan lainnya di bulan ramadhan ini.

Meninggalkan komentar »

Selamat datang ramadhan

Alhamdulillah, bulan ramadhan penuh berkah telah datang kembali. Dan kali ini ramadhan dilalui bersama Naura. 10 bulan yang lalu Naura masih berlindung di dalam perut. Tapi sekarang sudah terbangun kala semuanya tengah sahur. Dan di hari pertama sahur dini hari tadi, Naura bangun sekitar pukul 4. Matanya tak kunjung lelah. Dan tidur lagi sekitar pukul 10 pagi. Bangun sekitar pukul 12. Keaktifannya menunjukkan tenaganya masih kuat untuk terus bergerak. Naura ngga bosen minta tetah atau sekedar mondar mandir dengan baby wolkernya.
Siang menjelang. Dan Naura masih aktif. Subhanaallah. Puasa kali ini memang penuh perjuangan menahan sabar. Di saat ngantuk ngga bisa begitu saja menutup mata. Karena masih ada anak yang sibuk main. Sehat terus ya Nak :*

image

Meninggalkan komentar »

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.