Bercerita lagi

Udah lama ngga nulis di sini. Banyak hal yang terlewatkan n belum terbagi.
Sekarang Naura udah berumur hampir 15 bulan. Ada syukuran kecil waktu ulang tahunnya. Adalah bagi2 nasi kuning n jajanan ke tetangga satu gang. Bukan cuma itu, waktu tanggal 26 agustus, sekeluarga jalan-jalan ke Ragunan. Dan di situ juga Naura perdana bisa ngomong GAJAH. Ya meskipun kurang jelas. Naura seneng banget liat binatang-binatang. Ditambah luasnya lahan, semakin bikin dia antusias untuk belajar jalan. Tapi, sayangnya udaranya kurang bersih. Karena, kotoran gajahnya berserakan di kandangnya. Aromanya semerbak banget. Istilahnya sih kita kamping. Karena bawa perbekalan untuk santap siang n beberapa cemilan. Mbah Naura datang juga lho yang dari Sulawesi. Hemmm…tambah seru pokoknya.
***
Berjalannya waktu, Naura mulai bisa jalan sendiri di umurnya 1thn 13 hari. Yang tadinya cuma beberapa langkah jadi banyak langkahnya. Tapi ya gitu, kalo jalan selalu grusak grusuk kayak mau lari. Gue udah mulai tenang tuh karena dia mulai lepas pegangan tangan. Tapi, ngga tau kenapa tiba-tiba semuanya kayak kembali dari awal lagi. Naura jadi kenceng lagi pegangan tangannya setiap kali jalan. Sedikitpun ngga mau dilepas. Selidik punya selidik, ternyata dia pernah ditakut2in kecoa. Dan, putar otak lagi. Gue dan suami cari ide supaya Naura ngga takut sama binatang. Akhirnya setiap kali liat kecoa, selalu kita ajarin untuk bilang ’hust hust’. Kayak lagi ngusir. Alhamdulillah pelan2 mulai berani. Dan dia selalu inget kata2 itu. Bahkan ngga segan untuk disamperin lalu ditendang. Bukan cuma itu, sama anjing tetangga depan rumah aja, dia ngga ada takutnya. Yang ada malah pengen disamperin. Justru gue yang ketakutan. Karena kita adalah muslim. Jadi, harus hati2 sama binatang yang satu itu.
PeEr selanjutnya adalah meyakinkan Naura bahwa dirinya sudah bisa jalan. Rasa takutnya sama binatang memang udah sirna. Tapi, rasa takut ditinggal n disuruh jalan sendiri malah memuncak. Yang ada bukannya jalan ngikutin tapi malah duduk atau jongkok. Eh iya, sekarang Naura udah bisa merangkak juga lho. Itu jadi andalannya kalo ngga mau jalan. Hemmm…sekarang antara 2 kemungkinan. Takut dan malaaas!
***
Naura udah punya beberapa kosakata. Mbah, ayah (aah/kdng suka bener manggil ayah, ayam (am), makan (mam), nyanyi (nyenye), ibu (bu), masha (sa), sapu (moo), apa, gajah, te/teti (tante hesti), terimakasih (acih), om (oo), kereta (eta), kuda (da), balon (un), dan beberapa suara ’mulut’ yang entah gue juga ngga tau dia begitu gampangnya ngikutin suara itu. Eh iya dia juga punya kata ikan (i,kan). Itu kata baru. Gara2 sering liat gambar ikan di pintu kamar mandi. Semua kata2 tadi dia ucapkan belum secara sempurna. Tapi soal gigi jangan ragu. Jumlahnya udah ada 16. Gue pun dibuat takjub. Sebanyak itukah? Makanya udah dari dulu Naura gue biasain gosok gigi. Dan sekarang malah dia yang pengen gosok sendiri. Ya meskipun sekedar gigit dan bikin sikatnya semakin hari jadi mekar.
***
Keyakinan gue akhirnya membuahkan hasil. Sekarang Naura semakin lancar jalan. Gue banyak buka web, dan baca beberapa artikel. Jadi, pada intinya jangan memaksa anak untuk berjalan sendiri. Biarkan anak terus memegang jari kita. Sampai pada akhirnya dia siap untuk kita lepas. Ya, gue sudah membuat kesalahan. Gue paksa Naura melepas tangan gue. Tapi, yang ada malah semakin kenceng pegangannya. Gue pancing Naura dengan mainan sapu. Jadi, gue bersih2 di depan dia. Eh dia tertarik, terus buntutin dan lama2 diminta sapunya. Dengan memegang sapu, seolah2 dia lagi pegangan tangan gue. Mondar mandir ngga karuan. Lama2 bosen sama sapu dan jalan sendiri untuk ambil mainan yang lain.
Naura juga termasuk anak yang penasaran sama hal baru. Jadi, kadang gue biarin tapi tetap gue awasi. Kalo lagi jalan di dalam rumahpun gue liatin dari jauh. Tapi, kalo kira2 berada di dekat tempat yang riskan, langsung gue dampingi. Suamipun kalo liat Naura jatuh dan kira2 ngga keras, dia pura2 ga liat. Jadi, biar si anak ga cengeng. Biarin aja dia bangun sendiri. Palingan cuma ekspresi mewek aja. Kecuali kalo jatohnya keras banget, suami langsung sigap ambil tindakan. Beda sama gue. Gue termasuk yang spontan kaget. Jadi, bikin si anak ikut kaget juga dan nangis deh. Hehehe…
***
Perjalanan gue dan suami menjadi orangtua masih panjaaaang banget. Insyaallah kita bisa menjadi contoh yang baik untuk Naura dan kelak calon adiknya. Amiiin…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s